Selamat Datang di Blog Didik Harianto

Yang Terserak di Ujung Penaku…

REGGAE Corner

Reggae…Reggae…. dan Reggae…..

Woooyooooo………kata2 ini menjadi akrab di telinga masyarakat belakangan ini. Suatu sapaan untuk para Rastaman dan atau pecinta musik reggae di tanah air.

Dimulai dengan boomingnya lagu Welcome To My Paradise yang dibawakan oleh Steven and The Coconut Trees di tahun 2005-2006, lalu merebaklah wabah Reggae ini ke se-antero Nusantara. Banyak yang tiba2 menjadi “gila” pada musik asli Jamaika ini.

Ada yang menganggap bahwa reggae ini adalah “barang baru”…..padahal tidak seperti itu.

Reggae di Indonesia sudah eksis sejak 1980-an, bahkan saat GOR Pulosari(satu tempat di Malang yang sering menjadi tempat digelarnya konser band2 papan atas Indonesia pada tahun2 tersebut) masih berdiri (dan sekarang karena kebijakan pemerintah kota Malang dijadikan swalayan modern, yang hanya didatangi orang2 berduit) pernah menggelar konser satu band Reggae lawas asli negeri sendiri, yaitu Asian Roots, dan lagu2 Reggae ciptaan Asian Roots yang mereka bawakan, plus dengan lagu2 dari Bob Marley benar2 menghipnotis penonton yang memadati GOR Pulosari tersebut (atau boleh saya bilang Almarhum GOR Pulosari)

Ini hanya satu bukti bahwa Indonesia juga pernah terkena demam Reggae sebelumnya.

Kehadiran Bob Marley dan bandnya The Wailers di tahun 1970-1980 betul2 menjadi banyak inspirasi bagi lahirnya musisi2 Reggae di luar negeri maupun di negeri kita ini.

Tidak bisa dipunkiri memang, rata2 band2 Reggae di Indonesia merasakan besarnya influence yang di bawa oleh The Prophecy of Reggae, Bob Marley. Mulai dari musisi Reggae lawas macam Tony Q, Asian Roots sampai musisi Reggae era masa kini Steven and The Coconut Trees mengakuinya (dan akan terus seperti itu.)

Rambut gimbal atau dreadlock dan aksesori bernuansa merah kuning hijau jadi pertanda dari eksisnya musik reggae. Meskipun belum banyak yang mengerti benar apa arti dari itu semua, but that’s just fine, adalah menjadi panggilan bagi Rastaman dan atau pecinta musik Reggae yang jauh lebih mengerti mengenai arti sebenarnya dari simbol2 tersebut untuk melakukan pendekatan dan menjelaskannya.

Boleh dibilang Steven And The Coconut Trees lah yang kembali menghidupkan kegairahan pada musik Reggae di Indonesia ini. Namun harus diingat kembali, bahwa sebelum ada Steven And The Coconut Trees pun, reggae di Negara kita sudah eksis.

Setelah itu banyak band2 Reggae baru bermunculan, termasuk di kota Singa, Malang ini.

Begitu pula dengan rambut gimbal dan merah kuning hijau, makin banyak dan perlahan tapi pasti menjadi bagian dari masyarakat luas (meskipun masih ada beberapa wong ndeso yang melihat miring/memandang setengah mata)

Well……perkembangan Reggae dan segala tetek bengeknya semoga tidak hanya menjadi trend untuk sekedar pencarian jati diri dan atau suatu usaha untuk tampil beda saja, karena jauh…jauh… di dalam musik Reggae dan segala tetek bengeknya terdapat pesan-pesan positiv.

Selamat menikmati musik Reggae dan cobalah untuk mencari dan mehami pesan2 positiv nya……….

One Love One Heart Peace Forever, Jah Bless

(mohon maaf apabila ada kata2 atau kalimat yang kurang pas dan atau tidak bekenan bagi para pembaca, mengingat penulis hanyalah manusia dengan banyak keterbatasan, trims J ………..Bajie, Malang 18092007 hari Selasa)

penulis: Bajie, penikmat musik Reggae, vokalis Bye-Bye Babylon, penyiar “Musik Rasa Reggae” di Radio Senaputra 97 FM Malang

16 Tanggapan to “REGGAE Corner”

  1. kontrow said

    mas Bajie
    ak skg kul d mlg, ak nyari inspirasi reggae malang kog agak susah yo?. g kyak d jogja, di sana bnyak tongkrongan asyik ma anak2 rastaman. tlg infony yo…?

    Jah Blees…

  2. Elektrix said

    bos aku minta lirik² albumnya steven atmosphere kirim ke alamt emailku elektrix_man@yahoo.co.id

  3. faisal said

    kenapa sech musik reggae selalu di domonisikan suka ganja………?

    pa itu yang menjadi kewajiban para reggae…?

    kenapa Steven and Coconut Trees tidak pernah manggung di kudus….?

  4. faisal said

    om,minta lirik lagunya donk.

    baik album yang lama maupun album yang terbaru.

    di kirim ki friendsterku ya om……….?

    terima kasih sebelumnya

  5. Berliku liku sutra
    Lurus pun tetap sutra🙂
    Sekali nyatakan cinta
    Selamanya koe ‘kan setia

    yg penting happy cuuue

  6. arif_UYE said

    emg perkembangan reggae d indonesia mulai brkmbng,tapi perkmbngan trbsar saat ini di jogjakarta,mungkin saat ni barometer reggae di indonesia itu berada di jogjakarta ,karna d jogja ada puluhan band indie reggae yg menghibur kami lewat radio & tv lokal jogjakarta……!!!!!!!!

  7. arif_UYE said

    band2 reggae indie : marapu , burger time ,jarerata,djaloer pitoe & brown sugar,
    kalian bisa download lagu2 mreka d http://www.4shared.com

  8. GATEL BAND said

    I Love REGGAE..

  9. ekoOk said

    salam kunjungan uyeee brad …..

  10. nhas said

    reggae rastafara adalah alungan musik yg paling indah

  11. nhas said

    uyeeeee

  12. bradda ipank said

    salam buat buat semua bradda n sista di seluruh penjuru bumi arema

    yomaaaan,,,,,,,

  13. fauzan( gembos ) said

    SALAM MERDEKA………
    bangkit trus lah msikk regae malng
    yooooo maaannnnnn………

  14. fauzan( gembos ) said

    salam merdekaa……

  15. Hilmi said

    Woyoooooo’ ‘ ‘ ‘ ‘ ‘. . . . . .
    REGGAE CELALU DI HATI KUUU…”’

    W O Y Ooooooo

  16. christian marley said

    wooyoooo reggae is a best music

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: